Jakata — Budayawan Arswendo Atmowiloto mengemukakan bahwa penulis cerita silat dan sejarah Nusantara memiliki kedaulatan cerita sehingga karyanya tetap asli didukung dengan berbagai fakta sejarah.

“Dalam skala luas mereka memiliki kedaulatan cerita yang memberikan pengaruh besar terhadap pembacanya, pembacanya mencapai kesadaran sejarah,” katanya setelah pembukaan Borobudur Writers and Cultural Festival di halaman Pendopo Manohara kompleks Taman Wisata Candi Borobudur (TWCB) Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, di Borobudur, Senin (29/10).

Borobudur Writers and Cultural Festival pada 28-29 Oktober 2012 berupa pertemuan para penulis cerita silat dan sejarah Nusantara. Sebagian besar agenda digelar di kawasan Candi Borobudur, sedangkan lainnya di Yogyakarta.

Peserta kegiatan yang dinamai Musyawarah Agung Penulis Cerita Silat dan Sejarah Nusantara itu berjumlah sekitar 300 orang baik sebagai peserta aktif, pasif, maupun pembicara dengan berbagai latar belakang seperti penulis, sejarawan, akademisi, rohaniwan, budayawan, dan arkeolog.

Ia menyebut karya cerita silat sebagai ajaib dengan turut membentuk nilai-nilai moral dan budi pekerti yang berguna untuk pembentukan karakter generasi muda bangsa.

“Penyampaiannya dengan menyenangkan dan membawa kepada suatu kesadaran,” katanya.

Pada kesempatan itu ia juga mengatakan bahwa setiap generasi dibesarkan oleh generasi pendahulunya melalui berbagai cerita yang kental dengan sastra.

“Dulu kita dibesarkan oleh generasi mbah-mbah kita, dibesarkan dengan dongeng sastra,” katanya.

Ia mengaku popularitas karya cerita silat dan sejarah Nusantara tidak secepat karya-karya lainnya seperti bersegmen remaja.

“Cerita silat tidak terlalu cepat, apalagi generasi muda masih minim menulis cerita silat,” katanya.

Materi cerita silat, katanya, masih banyak berlatar belakang fakta sejarah pada zaman yang cukup lampau, yang relatif minim konflik.

Saat menjadi pembicara pada diskusi sesi pertama kegiatan itu, Arswendo mengatakan bahwa basis kreatifitas cerita silat di tangan penulisnya.

“Kebenaran ceritanya selalu didukung dengan fakta sejarah sehingga dongengnya menjadi hidup,” katanya.

Direktur BWCF yang juga salah satu pengelola Samana Foundation (penyelenggara festival, red.) Yoke Darmawan mengatakan para penulis silat memiliki banyak referensi tentang fakta sejarah.

Mereka, katanya, antusias mengumpulkan berbagai fakta sejarah, data, sumber formal dan nonformal, referensi legenda, naskah, serta prasasti.

“Pertemuan ini menjadi kesempatan untuk berbagi referensi antara generasi muda dan generasi tua, mengaktifkan komunitas untuk mengetahui sejarah dan cerita sejarah. Banyak ruang kosong dalam perjalanan sejarah Indonesia, penulis mengisi dengan imajinasi, memori, dan perspektif, sehingga hasilnya kaya referensi untuk generasi muda,” katanya. (ant/aktual.co)

KOMENTAR