74 Calon Mahasiswa Baru Asal Aceh Belajar ke Mesir Dipeusijuk

SEBANYAK 74 orang calon mahasiswa baru asal Aceh ke Mesir untuk menjalani pendidikan tinggi di Universitas Al-Azhar Kairo dipeusijuk, yang berlangsung di Hotel Grand Aceh Syariah, Banda Aceh, Jumat, (22/1/2021) malam.

“Anak-anak kami para mahasiswa Aceh yang akan melanjutkan studi di Mesir, tentunya menjadi kebanggaan tersendiri bagi kami, karena saudara-saudara sekalian merupakan aset penting yang akan melanjutkan tongkat estafet kepemimpinan Aceh di masa yang akan datang,” kata Gubernur Aceh Nova Iriansyah.

Dalam kesempatan itu, Nova menyatakan komitmennya sebagai Kepala Pemerintah Aceh untuk mendukung putra putri Aceh yang menempuh pendidikan di Mesir.

Dalam kaitan komitmen penuh Pemerintah Aceh itu, Nova meminta Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Aceh untuk membuka skema bantuan beasiswa bagi mereka yang akan menadi mahasiswa di Lembaga pendidikan tertua dan prestisius di negara Mesir itu.

Selain itu, Nova juga berjanji akan memberikan uang saku kepada setiap mahasiswa tersebut sebanyak Rp 2,5 juta pada bulan Februari mendatang. Ia mengatakan, dana tersebut diambil langsung dari anggaran yang dipakai untuk kegiatan kerja gubernur.

Orang nomor satu di Aceh itu secara terbuka menaruh harapan besar kepada mahasiswa yang akan berangkat tersebut. Ia berharap mereka dapat menjadi ujung tombak pembangunan dan pembawa energi perubahan bagi kemajuan Aceh di masa yang akan datang.

“Sebagaimana diketahui bahwa baik buruknya Aceh ke depan, sangat tergantung kepada saudara- saudara mahasiswa sebagai bagian dari generasi muda Aceh saat ini,” kata Nova.

Pada kesempatan yang sama, Nova menitip dua pesan bagi mahasiswa tersebut. Pertama, ia meminta mereka senantiasa patuh terhadap protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19 yang masih melanda dunia saat ini.

“Kedua, sebagai mahasiswa sekaligus duta Aceh yang akan belajar di Mesir, saudara-saudara kami amanahkan untuk selalu menjaga sikap dan tingkah laku yang baik dalam berinteraksi dengan sesama mahasiswa dan masyarakat lainnya,” ujar Nova.

Hal senada juga disampaikan Anggota DPD RI asal Aceh yang juga alumni Al-Azhar, Fadhil Rahmi. Anggota DPD RI itu berpesan agar para mahasiswa tersebut belajar dengan gigih serta fokus menyelesaikan pendidikannya.

“Kalau sudah begini perhatian pemerintah, maka niat kalian ke Mesir jangan berubah ketika melihat Piramid, melihat pasar, Sungai Nil, dan masjid di sana. Kecewa kami jika kalian tidak sungguh-sungguh,” kata Fadhil Rahmi.

Sementara itu, Ketua Ikatan Alumni Timur Tengah (IKAT), Muhammad Fadhillah mengatakan, semua mahasiswa yang akan berangkat itu telah menjalani bimbingan belajar di Pusat Studi Islam dan Bahasa Arab yang bermarkas di Jakarta, sebelum akhirnya dinyatakan lulus tes ke Al-Azhar Mesir.

“Besar harapan kami Pusiba juga dapat hadir di Aceh, dengan demikian anak-anak kita tidak perlu belajar lagi ke Jakarta. Biarkan mereka belajar di sini agar lebih bisa mengurangi biaya yang dikeluarkan,”kata Fadhillah.

Fadhillah berharap, Pemerintah Aceh melalui BPSDM dapat memberikan layanan serupa di Aceh. Dengan begitu akan lebih banyak lagi mahasiswa Aceh yang dapat belajar ke Timur Tengah.  Saat ini total mahasiswa Aceh di Mesir berjumlah 550 orang.

“IKAT memiliki SDM yang kuat dan siap membantu Bapak Gubernur mewujudkan Aceh Hebat,” kata Fadhillah.

KOMENTAR