SHEIKH Ahmed Ismail Yassin dilahirkan di desa Al-Jora, kabupaten Majdal, pada tahun 1938 dan berlindung bersama keluarganya di Jalur Gaza terdekat menyusul tahun 1948 Nakba atau perampasan sebagian besar wilayah Palestina oleh tangan Zionis.

Sheikh lumpuh di masa mudanya sebagai akibat dari kecelakaan saat latihan di pantai Gaza.

Dia bekerja sebagai guru bahasa Arab dan agama Islam kemudian sebagai Khatib dan guru di masjid-masjid Gaza. Ia berubah menjadi salah satu Khatibs paling gencar dan paling terkenal di Jalur Gaza menyusul pendudukan Israel pada tahun 1967.

Dia juga bekerja sebagai ketua Kompleks Islam di Gaza sebelum penangkapannya pada tahun 1983 karena memiliki senjata, membentuk organisasi militer dan memperjuangkan pemusnahan negara Ibrani.

Sheikh diseret pengadilan militer dan hakim Israel menjatuhi hukuman penjara 13 tahun terhadap dirinya.

Ia dibebaskan pada tahun 1985 sejalan dengan kesepakatan pertukaran narapidana antara otoritas Zionis dan Front Populer untuk Komando Umum Pembebasan Palestina setelah menghabiskan 11 bulan di penjara.

Sheikh kemudian mendirikan Gerakan Perlawanan Islam, Hamas, bersama dengan sejumlah aktivis Islam di Jalur Gaza pada tahun 1987.

Pasukan pendudukan Zionis pecah dan berhasil dirampas kembali pemukimannya pada akhir Agustus 1988 dan mengancam akan mendorongnya bersama dengan kursi rodanya melintasi perbatasan ke Lebanon.

Pada malam 18 Mei 1989 otoritas pendudukan Israel menangkap Sheikh Ahmed Yassin bersama dengan ratusan aktivis Hamas dalam sebuah upaya putus asa untuk mengekang perlawanan bersenjata yang mulai mengambil bentuk serangan terhadap pemukim dan tentara.

Pada 16 Oktober 1991 pengadilan militer Israel menjatuhi hukuman seumur hidup di samping hukuman 15 tahun penjara terhadap Sheikh Ahmed Yassin setelah daftar surat dakwaan menyamakan kedudukan sembilan tuduhan terhadapnya termasuk menghasut penculikan dan pembunuhan tentara Israel serta pembentukan Gerakan keamanan dan sayap militer Hamas .

Sheikh Ahmed Yassin, selain kelumpuhannya, ia juga mengalami sejumlah cacat dan penyakit lainnya, termasuk kehilangan penglihatan di mata kanannya akibat pukulan Israel selama interogasi di samping kelemahan di mata kirinya. Dia juga menderita peradangan kronis di telinganya, infeksi paru-paru dan penyakit lainnya di perutnya.

Penahanan Sheikh di penjara lebih memburuk kondisi kesehatannya, yang mengharuskan dia dibawa ke rumah sakit pada berbagai kesempatan.

Pada 13 Desember 1992 sel komando yang berafiliasi dengan Brigade Qassam, sayap militer Hamas, menculik seorang tentara Israel dan menawarkan untuk membebaskannya sebagai imbalan bagi pembebasan Sheikh Ahmed Yassin dan sejumlah tahanan lainnya di penjara, termasuk tawanan Arab yang sakit dan tua.

Namun, pemerintah Israel menolak tawaran itu dan menyerbu rumah di mana prajurit berada dan menyebabkan kematiannya bersama dengan komandan unit penyerang dan dua tentara lainnya sebelum kemartiran dari tiga anggota sel itu di Bir Nabala dekat Yerusalem yang diduduki.

Sheikh Ahmed Yassin dibebaskan pada 10 Januari 1997 sesuai dengan perjanjian antara Yordania dan Israel yang menetapkan pembebasan dari Sheikh sebagai imbalan untuk mengantarkan ke Tel Aviv dua agen intelijennya, yang ditangkap di Yordania menyusul upaya pembunuhan yang dibatalkan atas Khaled Mishaal, kepala biro politik Gerakan Hamas. (wartanews.com)

KOMENTAR