midnight in baiturrahmanINDONESIA sebagai negara dengan penduduk beragama Islam terbesar di dunia berpeluang untuk meningkatkan potensi pendapatan dari wisata syariah muslim, baik dari masyarakat lokal maupun global.

“Potensinya besar dan berbagai upaya sedang dilakukan agar memperoleh hasil yang maksimal dari wisata syariah muslim tersebut,” kata Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sapta Nirwandar di sela-sela World Islamic Tourism Mart ke-7 di Kuala Lumpur, Rabu (4/9).

Dari segi potensi, kata dia, sangat besar karena penduduk muslim dunia mencapai 1,6 miliar atau setara dengan 25 persen dari penduduk dunia.

Potensinya tidak saja di negara yang penduduknya mayoritas muslim, tapi juga ke negara berkembang ataupun negara maju yang juga memiliki warga yang beragama Islam.

“Pasarnya sangat terbuka termasuk di Eropa seperti Belanda ataupun Perancis dan sejumlah negara berkembang yang meskipun warga muslimnya terbilang minoritas tapi mereka juga berminat untuk melakukan perjalanan ke negara-negara yang memiliki peninggalan agama Islam,” kata Sapta.

Sedangkan di pasar lokal juga tinggi, dengan penduduk mayoritas muslim menjadikan peluang wisata syariah muslim itu sesuatu yang sangat penting.

Menurut Sapta, persiapan tidak hanya dengan melakukan promosi, tapi juga perlu diperkuat dengan perbaikan sarana dan prasana infrastruktur, peraturan serta mempersiapan destinasi dengan baik. Tentunya, semua itu agar masyarakat muslim ataupun juga yang non Islam tertarik untuk mengunjungi wisata syariah muslim di Tanah Air.

Tingkatkan Pelayanan

Sementara itu, dalam meraih peluang yang lebih besar dari wisata syariah muslim ini maka perlu pula ditingkatkan bentuk pelayanan. Seperti halnya di hotel-hotel agar menyediakan perlengkapan sholat seperti sajadah, sarung dan mukena, jadual sholat, mushola ataupun tempat/restoran makanan halal.

Saat ini, lanjut Sapta, wisata syariah muslim masih terfokus pada mengunjungi masjid dan makam para wali yang biasa disebut dengan wisata religius.

Padahal wisata bagi umat muslim tidak hanya untuk tempat-tempat religius seperti masjid dan makam, tapi melihat keindahan alam dan mendapatkan layanan yang baik di hotel, restoran halal dimana saja mereka berkunjung. “Bahkan mereka juga menginginkan spa untuk muslim serta produk-produk kecantikan yang halal,” kata Sapta.

Tentunya, menurut Sapta, dengan dilatarbelakangi spirit sesama ASEAN, dapat bekerja sama dengan Malaysia yang telah melakukan penetrasi yang baik untuk pasar wisata syariah muslim. “Dengan spirit sesama ASEAN tentulah kerja sama dengan Malaysia akan baik,” kata Sapta. (ant)

KOMENTAR